09 March 2011

hello vs goodbye

orang bilang mengucapkan selamat tinggal adalah hal yg paling susah untuk dilakukan.
saya sedikit tidak sependapat tentang ini.
bagaimana mungkin selamat tinggal susah di ucapkan kalau wkt itu adl saat yg tepat untuk melepaskan semuanya?
bagaimana mungkin mengucapkan selamat tinggal lebih susah padahal orang yg kita tinggalkan bahkan tidak peduli soal kita?
ekhem jadi begini penjelasan saya.
kalau kita sedang naksir sama orang, bukankah lebih susah mengatakan halo?
klo tu orang lewat di deket kita, bahkan ngeliet muka nya aja susahnya naujubileh.
apalagi senyumin? apalagi nyapa men??

nah, klo soal persahabatan beda lagi masalahnya.
pernah ga sih kalian bener2 kenalan sama temen deket kalian skrg?
coba deh inget2,
apa dulu pas pertama kali ketemu kalian ada bilang gini:
"Halo nama gw ...., kenalan dong. nama kamu siapa?"
no waaaaaaaaaaaay, masa ada sih?
ntah bagaimana akhirnya kalian tiba2 udah deket aja, sampe rasanya ada yg ilang klo temen deket kalian ga masuk. sampe saatnya temen kalian udah menjadi bagian hidup kalian, dan sampe saatnya kalian harus berpisah, baru semuanya teringat.

mungkin karena ada kalimat begini:
"setiap 'halo' akan diakhiri oleh 'selamat tinggal'"
iya, mungkin itu sebabnya kita tidak pernah mengucapkan halo saat berkenalan dengan beberapa orang.
mungkin jauh di dalam hati kita, kita ga mau mengucapkan selamat tinggal.
tanpa sadar, kita tidak ingin mengucapkan 'selamat tinggal' ke beberapa orang
tanpa sadar, kita udah merasa ada semacam koneksi di antara kita dengan orang itu sehingga kita ga akan mau berpisah dari mereka.

nah balik lagi ke 'halo', sebenernya bagaimana cara mengucapkan kata itu?
apakah dengan tersenyum lalu menyodorkan tangan?
atau harus melambaikan tangan?
atau sekadar sambil tersenyum?
ini sebuah dilema orang yg sedang kasmaran.
dan orang yg di taksir itu bukan anak sekelas.
lebih parah lagi kalau bukan satu tingkatan.
susah membuat alasan, susah mencari waktu yg tepat.
semua serasa salah kalo lagi naksir sama orang.
rambut aib, muka aib (padahal muka emang gitu2 aja), baju aib (padahal pake seragam), semua rasanya salah.
apalagi kalo temen kita ngucapin sesuatu atau melakukan sesuatu yg sangat memalukan saat papasan dengan dy.
oh rasanya ingin menyelam saja ke laut tapi sayangnya saya bisa berenang.

jadi bagaiman sebenernya cara berkenalan yg baik dan benar?
gw desperate pengen kenalan ama tu orang.
soalnya klo kyk gini terus, DIA BAHKAN BISA AJA GA TAU SIAPA SAYA!
#galau

ya nasiblah, gw apalah ya kan?
tampang pas - pasan, bodi pas-pasan, pemes pun enggak
dia?
dia tidak mungkin kenal saya

No comments:

The Blogs I Read

Followers

About Me

Search This Blog